Followers


INI TRAGIS ! BENER-BENER TRAGIS !!

Posted by Hari Sobri on Friday, June 29, 2012

INI TRAGIS !   BENER-BENER TRAGIS !!
Beberapa minggu yang lalu, selesai KKP gue masih santai-santai nulis tulisan-tulisan gue yang konyol dan gak penting, sedangkan laporan KKP masih terbengkalai. Baru beberapa hari kemudian (beberapa hari yang lalu) gue baca pengumuman di kampus yang isinya :
Pengumuman ! Pengumpulan laporan KKP paling lambat tanggal 29 Juni 2012 dan sidang tanggal 13 juli 2012, bagi yang tidak mengumpulkan dapat melaksanakan sidang ke-2 di bulan agustus 2012”
Hari itu gue lagi UAS (Ujian Akhir Semester) dan karena itu pikiran gue jadi bercabang-cabang, antara mikirin UAS dan juga Laporan KKP, karena gue pengennya ikut sidang pertama di bulan Juli. Tapi itu
cuma pikirannya aja yang bercabang, karena memang gue gak kerjain itu laporan apalagi belajar buat UAS (kagak pernah). Tapi berhubung gue pengennya ikut sidang pertama di bulan Juli, maka, dari hari itu gue bertekad untuk menyelesaikan laporan KKP sebelum pengumpulan terakhir tanggal 29 juni.
***
Dua hari seselum hari H (tanggal 29 dikurang 2 = tanggal 27)     
27 Juni 2012
            Hari itu gue janjian sama dosen pembimbing (disingkat DP) di Kampus Bogor (salah satu tempat DP mengajar) jam 10 pagi. Namun, karena semalem gue begadang buat ngerjain laporan itu, abis shalat subuh gue ketiduran (sebenernya emang niat tidur sebentar di pagi itu). Karena gue emang niat tidur, maka gue setting alarm jam 8 pagi, biar ada waktu buat siap-siap pergi bimbingan ke Bogor. Akan tetapi, karena mata ini terasa sepet dan kuping gue ketutupan bantal, jadi gue gak bisa mendengar suara alarm. 

Sekitar jam 9, gue terbangun karena suara SMS dari temen satu DP yang mengingatkan dan berencana berangkat bareng kesana (ringtone SMS sama alarm kan kencengan ringtone alarm ?). Setelah terbangun dan tersadar, akhirnya gue buru-buru mandi dan mematikan laptop yang 24 jam menyala dan saat itu justru laptop yang menonton gue tidur. 
            Akhirnya temen gue bener menjemput untuk berangkat bareng ke kampus Bogor. Setelah parkir di tempat parkir umum dekat halte, gue dan temen gue itu menunggu bis di halte (sebenernya gak ada halte, tapi gue bingung harus nyebut apa). Hari itu entah kenapa bis ke Bogor sepi, padahal biasanya ada aja yang ngeterm, satu bahkan 2(bis). Waktu sudah menunjukan pukul 9.45, saat itu gue dapet SMS dari temen satu DP (Dosen Pembimbing) kalau DP gue cuma ada waktu sampai jam 10.45 karena harus mengawas ujian di Kampus Bogor itu. 

Gue harap-harap cemas menunggu bis, untungnya beberapa menit kemudian bis pun datang dan gue langsung naik ke atas bis, maaf ! dalam bis lebih tepatnya. Yang bikin gue kesel, itu bis malah ngeterm lama dan jam saat itu sudah menunjukan pukul 10 lewat, lewat mana gue juga gak tau, itu artinya waktu gue ketemu DP tinggal 1 jam kurang. Setelah beberapa menit kemudian (lagi) bis pun berangkat menuju bogor. Di dalam Bis/ di dalam perjalanan gue udah panik, takutnya gue udah sampai disana, tapi dosen udah masuk ngawas ujian mahasiswa sana.
            Setelah sampai terminal Bogor dan menyambung angkot 2 kali, gue dapet telepon dari temen gue yang udah ketemu duluan sama DP disana, dan saat itu waktu menunjukan pukul 10.40 (lima menit lagi).

 “Bri, lo udah dimana ? DP nya mau ngawas sebentar lagi !”

 “Gue udah di angkot ke-2, di depan pegadaian”, jawab gue cepet.

Ternyata  pegadaian tepat berada di samping kampus tersebut. 

“Alhamdulillah sampe juga”, kata gue dalam hati.
Gue langsung turun dari angkot dan tidak lupa membayar angkos #ralat-> ongkos. Setelah bertemu DP di Lobby kampus dan saat itu waktu sudah menunjukan pukul 10.42 (di HP gue, gak tau ini bener apa nggak). Akhirnya gue bimbingan di Lobby dan itu hanya berlangsung beberapa menit, kemudian dosen pun melanjutkan tugasnya mengawas Ujian (UAS) disana.

“Perjuangan gue hari itu, hanya demi bimbingan beberapa menit ?”, pikir gue dalam hati. Ha-U-eF-Te = “HUFT”

Tapi gak apa apa, ini karena kesalahan gue sendiri dan DP gue udah baik banget mau nungguin gue walaupun ketemu cuma beberapa menit. 
            Pulang dari sana bukannya melanjutkan pengerjaan/pembuatan laporan, tapi gue malah maen sama temen gue. Setelah sore DP gue bilang kalau E-mail yang gue kirim kemaren ternyata gak ada attachment nya, jadi belum ada yang bisa direvisi, dan gue lagi maen gak bawa laptop, nyari warnet gak ketemu. Tapi untungnya lagi (manusia, udah susah masih aja ada untungnya. Banyak bersyukur ! Alhamdulillah) gue simpen file Laporan di “DropBox” jadi gue bisa kirim kapan pun dan dimanapun asal ada koneksi internet. Akhirnya gue coba download laporan gue dari dropbox, kemudian kirim attachment dari HP. Sekitar beberapa menit file tersebut baru bisa terkirim, tapi gue gak tau isinya corrupt apa nggak, oleh karena itu gue langsung SMS DP. “Mohon maaf bu kalo filenya tidak bisa terbuka, soalnya lewat HP”.

Dalam hati gue berdoa “Mudah-mudahan aja terkirim, amiin”.

Gak berapa lama kemudian DP gue SMS.

“Saya sudah terima emailnya, dan Laporannya sedang Ibu revisi. Nanti malam atau besok pagi akan ibu kirimkan revisinya. Thx”.

“Alhamdulillah terkirim” kata gue dalam hati lagi.
            Sayangnya, laporan gue itu baru sampe bab III, artinya masih ada 2 bab yang belum rampung. Untuk menenangkan pikiran, akhirnya gue pergi makan. Entah ini efek galau memikirkan laporan atau emang gue nya aja yang kelaperan atau bisa juga karena emang gue nya aja yang rakus, sore itu gue makan nasi padang sampe 2 piring. Bukan nambah, tapi emang gue pesen 2 porsi.
Gambar 1. Dengan nafsu gue makan nasi padang 2 porsi, sayangnya piring 1 lagi ke-crop.

Setelah pulang maen, malam itu gue meneruskan laporan bab IV dan V. Sampai sekitar jam 2 malam gue udah gak sadar, tapi laptop terus merhatikan gue yang tertidur. Kalau aja laptop bisa ngomong, gue rasa dia udah bilang.

“Woi, bangun bego !! Emang lo doang yang mau istirahat ? gue juga mau istirahat ! Matiin gue sekarang ! Matii ”.

Tapi  untungnya laptopnya bego, jadi gak bisa ngomong. Apa gue nya yang bego ? masa laptop bisa ngomong ??.

Satu hari seselum hari H (tanggal 29 dikurang 1 = tanggal 28)    
28 Juni 2012
            Besok paginya gue udah dapet SMS dari DP.
 “Sobri, E-mail revisinya sudah Ibu kirim, silahkan lanjutkan laporannya. Semangat !”.

“iah Bu, makasih ”. Bales gue.

            Pagi itu gue melanjutkan mengerjakan bab IV dan V, revisi laporan, makan, minum, sempet tidur lagi juga  dan lain-lain. Sampe waktu sore temen satu DP gue SMS.

“Pengumuman terbaru dari kampus : Pengumpulan laporan KKP paling lambat besok. Jika belum selesai dinyatakan tidak lulus dan harus mengulang KKP (4 SKS x 150rbu) di semester selanjutnya !”

Seinget gue pengumuman kemaren di kampus, yang gak bisa ngumpulin laporan KKP besok, bisa ikut sidang ke-2 bulan agustus, kenapa sekarang jadi gak lulus dan harus ngulang semester depan dengan biaya 600ribu ?
            Pikiran gue hari itu tambah bercabang, bukan cuma mikirin UAS, Laporan KKP, sidang, pusing, laper, ngantuk, tapi juga kepikiran kalo gue harus ngulang semester depan dan biaya nya dari mana? L. Kalau Cuma ikut sidang ke-2 bulan agustus si masih mending, pikir gue. Saat itu gue bener-bener mengusahakan agar laporan gue bisa selesai sore ini dan kemudian kirim ke DP untuk direvisi dan malamnya gue selesaikan hasil revisi dari DP, baru kemudian besok pagi gue langsung print. Bahkan sampai undangan ngaji, gue cancel semua karena gue yakin gak akan keburu (ngaji malem jumat dan rajaban).

            Sampai sore hari laporan gue belum selesai. Kemudian DP gue SMS.

“Dear mahasiswa BI*S: Ibu masih merevisi semua laporan mahasiswa KKP dan skripsi. Jadi Ibu sending laporannya agak malam. Thx”
Kurang baik apa dosen gue, padahal gue belum kirim laporannya tapi udah di SMS gitu. Apa jangan-jangan nyindir gue ?, tapi gue dengan sadar bales SMS.
“Iah Bu, makasih. Tapi saya belum selesai semua. Mungkin sebentar lagi selesai.”

 “Iya gpp, malam ini kita begadang bersama-sama. Semangat ya !” balas Ibu DP gue lagi.

“Bener-bener Ibu DP yang perhatian dan pengertian, gak salah gue pilih DP”, kata gue dalem hati (lagi).

”Kenapa harus dalem hati si?” kata hati gue protes.

“Karena kalo gue ngomong keras ntar disangka gila” kata gue di luar hati.

            Waktu menunjukan pukul 10 malam kurang, Laporan gue akhirnya rampung. Tapi belum direvisi sampai OK dan di ACC DP. Masalah selanjutnya muncul ketika attachment file gagal terus. Gue udah coba pisah-pisah file per bab biar bisa gue upload sedikit-sedikit. Tapi ternyata gagal lagi dan lagi. Gue pusing, pengen tidur dan makan (sebenernya ngantuk dan laper bukan pusing). Gue coba compress file biar agak kecil tapi gak merubah suatu apapun, tetep gagal berkali-kali. Gue pindah browser dari Firefox ke G.Chrome, tapi belum bisa-bisa juga. 

Akhirnya gue memutuskan untuk makan saat itu juga, dan ternyata keputusan gue tepat. Selagi gue makan, file berhasil ter-upload. Entah apa hubungan koneksi internet yang down dan gue yang kelaperan, tapi itu benar-benar terjadi. Masalah yang berikutnya adalah waktu menunjukan pukul 23.30. 

“Apakah DP mau merevisi laporan KKP gue tengah malem begini? Kenapa hari ini penuh banget sama masalah?”
            Setelah file laporan KKP tadi berhasil ter-upload dan terkirim di E-mail, gue coba minta maaf ke DP dengan SMS, karena baru bisa mengirim laporan tengah malem gini.
“Assalamualaikum. Mohon maaf Bu ganggu waktu istirahatnya. Filenya baru bisa terkirim karena koneksi down L. Balasan emailnya bisa besok siang atau sore juga gpp Bu. Terimakasih”. Kata gue pasrah, padahal berharap langsung direvisi agar bisa segera gue perbaiki.
            Gue tunggu balesan dosen, tapi lama gue tungguin, SMS gue ternyata belum terkirim alias pending, artinya Handphone DP mati. Gue udah ketakutan, karena gue rasa gak bakal keburu, kalo harus besok diperiksa dan direvisi. 

Akhirnya tengah malem itu gue meneruskan merevisi sendiri kesalahan-kesalahan yang mungkin terjadi. Bahkan sampai Big match “Italy-Germany ” gak sempet gue tonton (padahal emang gue kurang suka nonton pertandingan sepak bola). Sampai kedua kalinya gue begadang sampai subuh dan tertidur di depan laptop. Laptop gue mungkin memarahi gue lagi dalam hatinya. “Laptop punya hati gak si?” Pikir gue lebih bego lagi.
            Paginya, baru beberapa jam tertidur, gue harap-harap cemas berharap DP secepatnya membalas email gue dengan kabar baik. Tapi gue dapet kabar duka dari salah satu temen satu DP gue, kalau ternyata koneksi jaringan Internet DP bermasalah dan laporan dia baru diperiksa bab I. “Terus apa kabar laporan gue?”. 

Lagi-lagi gue pusing (pengen makan), tapi gue nengok ke dapur gak ada makanan, karena nyokap pergi ke Bandung bersama ade-ade gue dan gak ada yang masak. Setelah gue tertidur lagi sebentar (tertidur tapi sengaja?) untuk menghilangkan rasa lapar dan kemudian bangun lagi, gue berpikir untuk langsung print laporan walaupun belum direvisi, tapi gak lama kemudian gue dapet SMS, kabar gembira dari DP. 

“Assalamualaikum. Laporan sudah OK. Bab V kesimpulan buat dalam point-point begitupun dengan saran. Jangan lupa daftar pustaka”.

“Alhamdulillah, gue bisa langsung print tanpa banyak yang harus di revisi”.
gak lupa gue ucapkan terimakasih ke DP.
            Sekitar pukul 9.35 temen kampus gue kirim pesan dinding di Facebook.

 “Bri, ke kampus lo? Ngumpulin laporan. Wajib sekarang”. 
Gak jelas kalimat seru atau kalimat tanya, yang jelas ada tanda tanya, dan dari situ gue tau, kalo dia lagi di kampus, dan bukan gue doang yang repot hari ini.
Setelah selesai print semua laporan, gue dijemput temen gue. Hari ini dia berencana bawa motor ke kampus (biasanya naek Bis). Setelah gue mandi dan siap-siap, kemudian langsung berangkat ke kampus untuk mengumpulkan laporan supaya gak ngulang semester depan dan bayar 600ribu.

Ditengah jalan, gue mengingatkan temen gue buat menjilid dan cover laporan yang udah selesai di print. #ralat->di tengah perjalanan (kalau di tengah jalan bisa ketabrak). Setelah selesai menjilid, gue dan temen gue (kami) melanjutkan perjalanan menuju kampus. Saat itu waktu menunjukan pukul 11 lewat. Sebisa mungkin, gue harus sampai ke kampus sebelum jum’at-an, karena gue pikir kalau setelah jumatan orang akademik gak ada di kantor, karena waktunya makan siang dan mungkin baru kembali sekitar pukul 2, sedangkan temen gue masih ada kerjaan di kantornya. 

Akhirnya temen gue (yang bawa/ lebih tepatnya mengendarai motor) melajukan motornya dengan cepat=ngebut, sampe-sampe Alphard yang harganya milyaran hampir diserempet. Kalau sampe itu terjadi, bukan cuma ngulang semester depan dan membayar 600ribu, tapi untungnya gak kejadian (lagi-lagi untung).
        Sampai di area kampus, motor diparkir di halaman masjid belakang kampus agar lebih cepat dan mudah. Gue dengan hati lega dan bangga, karena telah menyelesaikan laporan dan tiba sebelum jum’at-an, walaupun sebenarnya di masjid sudah ramai karena saat itu waktu menunjukan pukul 11.46. 

        Gue tersenyum kepada temen-temen gue yang ternyata sudah ramai di kampus dan mereka malah menertawakan gue yang baru datang. Ada apa ini? pikir gue kebingungan. Apa style gue terlihat aneh ? Sebenarnya memang aneh, karena dengan kemeja batik, dilapisi jas almamater kampus, celana jeans dan sepatu pantofel, benar-benar aneh memang, tapi apa benar karena penampilan gue yang aneh mereka tertawa ?, tapi semua terjawab ketika salah satu temen gue bertanya dan berkata.

“Bri, lo udah tau kabar terbaru ?”

“Kabar apa?” kata gue.

“Pengumpulan terakhir Laporan KKP di undur sampai tanggal 9 Juli”

“Gila !!!” kata gue reflek dengan nada kesal.
            “Baru kemaren lo bilang hari ini terakhir !, dan beberapa jam yang lalu temen gue masih mengingatkan gue dengan mengirim pesan dinding di Facebook, kalau gue disuruh wajib datang ke kampus hari ini, karena hari terakhir pengumpulan laporan, dan sekarang pengumuman gila gue denger“. Ada apa ini ?, Apa gue mimpi ?, Apa gue masih tidur?, Apa gue salah dengar ? Apa gue lapar? Apa lo manusia ? Apa emang bukan ? Apa sih maksud lo ?. 

           Pertanyaan dan pernyataan yang juga gila muncul di otak gue. Bahkan temen gue yang lain bilang, kalau dia pun dari tadi pagi di kampus tidak tahu ada berita ini dan pengumuman kemaren pun belum dicabut, baru setelah beberapa menit yang lalu, ia meninggalkan kampus sebentar untuk menjilid laporan KKP nya dan setiba nya lagi di kampus pengumuman yang paling baru dan paling gila pun di umumkan. Gue gak habis pikir, tapi apa yang bisa gue perbuat. Gue gak bisa berbuat apa-apa.
            Rasa pusing, lapar, kesal dan marah gue belum ilang ada aja yang buat gue tambah lapar, kesal maksudnya. Bahkan ketika jum’atan gue gak bisa khusyu mendengarkan khotib yang lagi khutbah. Pas jum’at-an ada keropak lewat dan gue geserin kesamping tapi orang disamping kiri gue pada gak sadar semua alias tidur. “Ini sholat jum’at berjamaah apa tidur berjamaah”, pikir gue. Kalau aja ngomong dihalalkan ketika khutbah udah gue teriakin tuh orang satu deretan saking keselnya, tapi niat itu gue urungkan. “Kalau mau tidur satu-satu dong !”, pikir gue gila.
            Selesai jum’at-an gue langsung pulang dengan temen gue tadi dengan rasa kesal, lapar, kecewa, senang, bercampur aduk. Di satu sisi mungkin memang gue harus merasa senang karena pasti isi laporan gue masih ada yang salah dan masih bisa gue perbaiki dalam waktu beberapa hari ini. Di sisi lain pengorbanan gue beberapa hari ini gak terbayarkan dengan hal yang seimbang, bahkan cuma buat beberapa detik mendengar kabar gila. 

        Apa yang menjadikan alesan buat Akademik memundurkan waktu pengumpulan laporan ? Jelas-jelas baru kemaren sore gue dapet kabar terbaru kalo gak bisa ngumpulin laporan hari ini dianggap tidak lulus dan harus mengulang semester depan dengan biaya 600ribu. 

          Gue udah matimatika ngerjain itu laporan, begadang sampe laptop gue marah-marah, bimbingan jauh-jauh walau cuma beberapa menit, ngilangin rasa ngantuk dan lapar, ngebut di jalanan sampe hampir nyerempet Alphard biar gak telat, parkir di masjid biar bayarnya murah, sampe kampus gue pengen pingsan ngedenger kabar itu. Rasanya gue pengen bakar aja itu laporan depan akademik biar ngerasain pengorbanan gue. Kalau hari itu ada orang yang dengan ikhlas gue tonjok udah gue tonjok dah.
***
            YANG BACA WAJIB LIKE, COMMENT, VOTE, SHARE !! 
Hmmm.. Jadi, selagi ada waktu untuk mengerjakan sesuatu yang penting, kerjakanlah ! Sebelum semua SiKon (Situasi Kondisi) berubah. Mudah-mudahan bermanfaat !! 

Facebri - Facenya si Sobri
_______
5013121

Baca Artikel Lainnya :


Klik tombol like diatas... Jika anda menyukai artikel ini.
Terima Kasih telah mengunjungi Blog ini,
Jangan lupa untuk memberikan komentar, kritik maupun saran pada form dibawah post ini...

Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :

{ 4 comments...Tambahkan Komentar Anda }

Being Beauty and Health said...

sabar ya...... pasti sidangnya nanti lancar kok :) ... jangan lupa sarapan dulu kalo ntar sidang biar tambah lancar .
SEMANGATTTTT!!!!
BUAT SEMUA SEMESTER 6

Hari Sobri said...

Amiin..
ini amnah ya ??
hha
tengkyu tengkyu

M Hasan Basri said...
This comment has been removed by the author.
M Hasan Basri said...

Keren dah ceritanya #>ralat (ini mah asli) kalo ceritanya mah biasanya karangan fiktif belaka. Jadi ini mah asli. Salam kenal... mas sobri. Moga sukses selalu.

Post a Comment

Silahkan berikan, komentar, kritik ataupun saran yang membangun :)
Terima Kasih