Followers


Inspirasi untuk menulis (Facebri-face nya sobri)

Posted by Hari Sobri on Thursday, May 24, 2012


Pas kemaren tgl 23 gue mengalami kejadian yang menurut gue itu suatu pelajaran yang harus gue tulis sebagai pelajaran buat semua pembaca di tulisan gue (ngarep aja ada yang baca :D haha), dan gue nyeritain ke beberapa temen gue tentang impian gue menjadi seorang penulis yang sebenarnya hoby nulis gue
udah tersalur ketika gue SMP.  Ketika itu gue SMP di sebuah Pesantren daerah Tasikmalaya. Karena di lingkungan Pesantren tentu saja tidak memperbolehkan santri-santriwati nya untuk pacaran. Mohon maaf sebelumnya apabila ada rekan santri yang tidak suka atas tulisan ini. Tetapi  gue harap ini bisa menjadikan banyak pelajaran bagi kita semua.

Dari masalah pacaran di Pesantren ini menjadi penghalang para santri untuk memperjuangkan cinta-cintaan nya. Tetapi namanya anak muda, banyak cara untuk memperjuangkan cinta. Untuk anak sekolah, bisa saja pacaran di sekolah (tentu gak terang-terangan juga si), ataupun jalan bareng ketika pulang sekolah (karena jarak Sekolah menuju Asrama tempat tinggal para santri lumayan jauh), ataupun kirim-kiriman surat (HP masih langka kala itu, kalaupun ada masih beberapa orang yang pake dan juga beberapa asrama tidak mengijinkan Santri nya untuk punya HP) bahkan buku yang isinya mirip diary tapi ceritanya surat-suratan, berhubung klo ngasih surat ke asrama cewek juga gak boleh sama kepala asrama sedangkan klo buku, hmm masih memungkinkan lah. 

Untuk meminimalisir terjadinya hal-hal tidak diingikan banyak para santri yang membuat kode-kode atau tulisan-tulisan yang banyak orang gak ngerti apa yang ditulis itu. Ada yang sengaja belajar tulisan jawa kuno, ada yang bikin kode-kode huruf sendiri, ada yang nulis nya terbalik dibaca depan cermin, ada yang ......... gue gak inget deh (pokoknya masih banyak tulisan aneh yang gue baru liat waktu itu). Inti dari penulisan yang aneh itu biar orang yang dengan sengaja/gak sengaja liat dan membuka buku itu gak bakalan ngerti apa yang sebenernya dia baca, apa itu surat cinta, lagi galau (waktu dulu belum tren bahasa itu tapi gue lupa apa istilah galau waktu gue SMP), mesra-mesraan, romantis, marah-marah atau apapun yang tertulis di buku itu cuma sepasang kekasih itu aja yang ngerti. 

Disamping gaya-gaya pacaran tersebut masih ada beberapa cara untuk mewarnai hari-hari pacaran di sana (kali ini gak ngomongin pengajian, dzikir dan ritual agama di Pesantren karena mungkin itu sama aja sama di tempat lain), yaitu ngantri telpon di wartel ke asrama pasangan nya, kirim atensi radio, jalan bareng ke Kota dengan alasan mengambil uang transferan dari OrTu. Haduh, macem-macem aja gaya pacaran anak muda di pesantren kala itu.


Entah kenapa dari gaya pacaran anak muda disana itu, justru pas sebelum gue lulus SMP tepatnya bulan februari gue malah jadi tertarik untuk punya pacar dan mengikuti gaya pacaran itu :D haha. Saat itu gue menggunakan beberapa gaya pacaran disana, yang pulang sekolah gue jalan bareng dari sekolah sampe depan pintu pesantren, bales-balesan surat sampe akhirnya kita juga mutusin buat beli buku.


Dia beli buku (buat kita bales-balesan curhat atau apapun itu) yang bermotif bunga-bunga, karena memang cara itu gue pikir lebih baik dari pada tiap hari harus bales-balesan surat yang cuma secarik kertas. 


Lembar demi lembar kita nulis di buku itu, bales-balesan tiap hari (kadang pulang sekolah atau pulang ngaji sore atau malem gue nganterin atau ngambil itu buku di asrama nya, kalo nggak janjian di tukang nasi goreng :D haha). Beberapa minggu kemudian 2 buku udah habis, kita tulis dan kita mutusin buat beli buku yang agak tebel dan akhirnya dia yang beli buku itu. Sampai kita lulus buku itu udah penuh dengan tulisan-tulisan gak jelas, (ada beberapa tulisan berupa kode-kode yang gue rasa percuma, karena ternyata orang lain juga bisa mengerti apa yang ditulis) tapi itu jadi kenangan buat kita berdua. Beberapa buku dan surat masih gue simpen (walaupun kondisinya udah bersarang laba-laba karena gue simpen deket atap rumah) dan ada juga beberapa dia yang bawa pulang ke tempat asalnya di "KRW".
 
Kesimpulannya, jangan pernah melupakan pengalaman-pengalaman masa lalu baik itu yang menarik, lucu, sadis, menegangkan, romantis tragis dan lain-lain di masa lalu , karena ternyata itu bisa menjadikan sesuatu yang seru dan berharga kelak (kenangan tentang hal tersebut). Dan jadilah manusia yang sebaik-baiknya agar kenangan tersebut tidak ternoda oleh sesuatu yang bersifat negatif.

Hmm, mungkin itu salah satu kisah yang menginspirasi gue buat nulis yang bisa gue bagi di sini ini. Mudah-mudahan ada manfaat nya buat yang mau baru-baru belajar nulis.
" Khairannas anfauhum linnas "
Terima Kasih

Facebri - Facenya si Sobri
_______
5013121

Baca Artikel Lainnya :




Klik tombol like diatas... Jika anda menyukai artikel ini.
Terima Kasih telah mengunjungi Blog ini,
Jangan lupa untuk memberikan komentar, kritik maupun saran pada form dibawah post ini...

Share / Bagikan Artikel ini ke teman Anda :

{ 2 comments...Tambahkan Komentar Anda }

NilaAmalia14888 said...

Wah taktiknya sepertinya di pesantren mana pun sama ya. Memang kenyataannya seperti itu kok, santri juga manusia apalagi yang masih remaja.

Facebri said...

Wah ternyata sama ya mba Nila, hhe..
ambil hikmah nya ajja ^_^

Post a Comment

Silahkan berikan, komentar, kritik ataupun saran yang membangun :)
Terima Kasih